Kamis, 30 Oktober 2014

Resep Belajar UN yang Endes Bingidz



Assalamu’alaikum pemirsah? Bagi temen-temen yang sedang ‘hidup’ di SMP ato SMA dan bentar lagi mau say good bye berarti tahun depan masih akan menjalani Ujian Nasional (UN). UN masih jadi momok menakutkan dan menegangkan gak ya? Huaem, sepertinya itu ujian sepele apalagi kalau dibandingkan dengan ujian hidup (nggaya karena udah ngelati masa itu). Belum lagi kalau dibandingkan dengan ujian saat mau melewati jembatan shirotol mustaqim (kalau itu tergantung iman dan taqwa kita ya.kalau udah belajar dan berdoa maksimal sekuat tenaga, ngapain harus merasa kalau UN itu lebih mengerikan dari makhluk horor (haduuh, tepuk jidat deh!)

Nah, mumpung masih punya banyak waktu, ada sedikit resep yang endesss bingidz dan gak perlu diminum kayak obat, cukup baca dan silakan jika berminat mempraltekkan (resiko ditanggung sendiri). Mau tahu? (jawab aja iya....hehe)

Pertama, cari kisi-kisi UN yang baru (kalau belum keluar kisi-kisinya, boleh tuh sementara pakai kisi-kisi lama). Kalau perlu tempel kisi-kisi di..di..dimana ya terserah deh.

Kedua, bikin ringkasan tiap mapel yang akan di-UN-kan. Bentuk ringkasan bebas sekreatif kita. bikin aja yang menurut kita gampang dibaca, mudah dipahami dan bikin nagih (biar kamu ketagihan bacanya). Ingat ya..bikin ringkasannya sesuai kis-kisi saja. Don’t lebay pliss, ntar ringkasannya malah jadi membingungkan. Oke? Oya, satu lagi bikinlah ringkasan yang ringkas hehe maksudnya memang bisa dibawa kemana-mana. Belajar bisa dimana-mana juga tanpa perlu buka buku yang ebel dan segede gambreng.

Ketiga, atur waktu. Nah lho...jangan sampe belajar jadi bablas lupa ngerjain kewajiban lainnya. Atur waktu sebaik mungkin. Seminggu kira-kira mau belajar apa saja. Kalau perlu bikin jadwal khusus persiapan UN yang gak bisa diganggu gugat. Misalnya senin belajar IPA, berarti hari itu belajarlah IPA sambil meringkas sesuai kisi-kisi dan latihan soalnya. Gak perlu dibrondong semua kisi-kisi dihabis tuntaskan hari itu. wah ntar kamu jadi mabuk IPA jadi gawat darurat. Oke, silakan atur waktu ya. kwhilangan waktu sedetik saja tak akan pernah terganti dengan detik yang lainnya.
Keempat, berbuat baik. Eits, berbuat baik bukan hanya mau UN saja tapi setiap hari. ini Cuma sebagai catatan saja bagi kamu yang masih suka usil, malas dan perilaku negatif lainnya, saat ini mulai harus bangun ya...tobat dan segera nabung kebaikan. Karena siapa yang melakukan kebaikan maka akan mendapatkan kebaikan pula. Baik sama orang tua, baik sama guru, baik sama teman, tetangga, saudara, temannya saudara, ibunya ibu kamu, bapaknya ibu kamu, kakak adiknya bapak kamu, ups....pokoknya sama semua orang ya....! tak pandang bulu.

Berbuat baik itu gak rugi kok. Allah pasti udah ngitung kebaikan yang kita lakukan meskipun sedikit. Nah, kita semua pasti akan mnedapatkan balasan yang baik pula dari Allah. Siapa tahu balasan baik itu berupa kelulusan yang gemilang. Hem...itu jadi rahasia Allah.

Kelima, ibadah sungguh-sungguh. Inget jaman dulu SMA, masjid sekolah ramai oleh anak kelas XII terutama saat istirahat pertama. wah, keliahatan tuh udah mulai rajin shalat dhuha. Hehe, tapi kenapa musti menjelang UN aja. So, buat temen-temen yang udah rajin ibadah terusin rajinnya ya. tapi kalau yang belum rajin ibadah, tingkatin donk. shalat wajib, sedekah, sholat sunnah, puasa sunnah, tilawah dan sebagainya kudu top bingidz juga. Pokoknya porsi ibadah juga gak boleh kalah dengan porsi belajar. Biar usaha kita makin berkah pemirsah.

Mungkin resepnya itu aja kali ya. kalau ada yang mau menambahkan silakan aja asal jangan sampai keasinan, hehe. Kalo mau lulus tapi gak mau belajar itu tong kosong. Mulai sekarang siapkan mentalmu. Menjalani UN itu ada dua kemungkinan : LULUS dan TIDAK LULUS. Kalau kita gak berusaha ya hasilnya Cuma satu kemungkinan : TIDAK LULUS. Kalau kita mau berusaha, kemungkinan TIDAK LULUS itu bisa kita minimalisir. Hehe...tetep semangat ya teman! (tunggu tulisan selanjutnya : Persiapan mendekati hari H). Let’s study hard!!

Sabtu, 23 Agustus 2014


dan gerimis jatuh

merayakan setahun sendu

yang tak kunjung usai

pada ubun-ubunku

hingga ujung kuku kakiku

kapan ku tanggalkan mendung...

bisamu meracuni syarafku

hingga ku terbujur kaku

#matikutu

loving you


cinta yang terlambat...
atau semestinya
demikian hebat

meski tak pernah ada puisi untukmu

aku yakin
bisa mencintaimu
semampuku...

Marer, 2014

Jumat, 22 Agustus 2014

Rehat

aku
ingin rehat sejenak
menyandarkn tubuh yang lelah
pada pohon masa
di saat yang sudah lewat

masa itu bersamanya
masihkah dia disana?
bisakah kita bicara?

meski akan sama
tanpa banyak kata
kita saja
yang tahu segalanya

0214